Bersama Menyemarakkan Spirit Dakwah. Islam Untuk Semua.

Pulang pada jalan itu (bhg 1)




Aku termenung seketika di jendela rumah sewaku. Memandang keriuhan kanak-kanak yang sedang leka berlari-lari di padang permainan. Ada yang bermain buaian dan ada yang berbasikal memenuhi padang permainan itu. Teringat zaman kanak-kanakku dulu. Bermain galah panjang, guli dan congkak. Indahnya zaman kanak-kanak. Tiba-tiba…

“ Assalamualaikum…”suara dari luar.

“ Waalaikumussalam”, jawabku lalu membuka pintu.Aku tergamam seketika. Akhi Haris bersama seorang budak lelaki yang tidak aku kenali. Bajunya gelap dan penuh dengan gambar-gambar tengkorak, seluarnya pula sedikit terkoyak di bahagian lutut. Rambutnya sukar nak diceritakan, panjang melepasi bahu dan di bahunya digalas sebuah gitar yang masih baik dijaga. Aku menjemput Akhi Haris dan budak itu tanpa banyak bertanya.

Akhi Haris menceritakan serba sedikit latar belakang budak lelaki itu. Aku mendengar penuh teliti. Budak lelaki itu juga banyak mendiamkan diri dan hanya tunduk ke lantai membuatkan rambutnya menutupi wajah. Sesekali aku memandang budak lelaki itu penuh harapan. Satu lagi tanggungjawab yang telah datang untukku. Ya Allah berilah kekuatan untukku. Aku tahu, segala ujian dan cubaan yang Kau berikan bukan untuk membebankan hambaMu, tapi untuk meningkatkan lagi keimanan dan ketakwaan. Aku menerima Dahlan dengan hati terbuka. Dia sekarang menjadi amanahku.

Riuh rendah kedengaran di luar bilikku. Aku membuka pintu bilik dan mengajak Dahlan mengikutku dari belakang. Ya Allah berilah kekuatan untukku. Semua sahabat-sahabatku memandang aku dengan pandangan yang luar biasa. Mereka memandang pula Dahlan yang cuma tunduk ke lantai. Sesekali Kamal menaikkan bahunya ingin tahu. Mereka semua terkejut.

“ Sahabat-sahabat, pertama sekali minta maaf sebab tak maklumkan awal-awal kedatangan Dahlan ke rumah kita. InsyaAllah dia akan menjadi ahli baru dalam rumah kita ni. Dia sekarang kerja di Cyber Café dengan kawan dia”, Aku bersuara dan perkenalkan Dahlan kepada tiga orang sahabatku. Mereka sekadar menghulurkan tangan berjabat salam dengan Dahlan. Tiba-tiba Badrul menarikku masuk ke biliknya. Dahlan memandang sahaja. Dia seolah-olah berasa kekok ketika berhadapan dengan sahabat-sahabtaku yang lain.

“ Fendi, kau ni mudah saja bawa orang luar masuk dalam rumah kita ni. Entah dari mana datangnya budak tu. Silap-silap habis harta benda kita hilang. Kau tengoklah penampilannya macam mana. Macam budak black metal “, leter Badrul dengan garang.

“ Astaqfirullah…mengucap banyak-banyak Badrul. Kau tak sedar ke apa kau cakap ni. Cakap macam orang yang tak ada ilmu. Dahlan tu akhi Haris yang bawa datang. Dia saudara dengan sahabat baik akhi Haris. Mereka minta kita Bantu Dahlan perbaiki semula peribadi dia. Kau tengok je dia macam tu, tapi dia adalah unsur - unsur yang baik. Cuma banyak benda lagi yang perlu kita perbetulkan dia. Ni amanah kita Badrul. Muhibbin untuk kita semua dalam rumah ni”, jelasku agar Badrul tidak salah sangka. Namun, keangkuhan dan keegoaan Badrul semakin memuncak.

“ Senanglah diaorang. Yang pelik-pelik, yang bermasalah semua letak atas bahu kita. Kalau jadi apa-apa semua nak salah kita. Tak Faham betullah diaorang ni. Kadang-kadang aku rasa marah, kalau lepas seseorang tu kat kita jarang sekali nak follow up balik. Akhirnya kita juga yang terbeban”. Marah Badrul lagi.

“ Kau ni cakap macam tak pernah dapat tarbiyah. Macam kerja kita ni banyak sangat sampai rasa Dahlan tu akan membebankan kita. Apa yang penting sekarang kita laksanakan amanah yang telah diberikan. Ingat…syurga Allah menanti kita. Banyak pahalanya kalau kita buat baik pada orang. Kau tak nak ke semua tu”, pancingku untuk menguji Badrul. Akhirnya dia terdiam dan terus keluar dari dalam bilik.

Azan Subuh baru sahaja selesai berkumandang. Aku dan sahabat-sahabat yang lain mengerjakan solat sunat sebelum menunaikan solat Subuh. Dahlan masih lagi di tempat tidurnya. Sudah berapa kali aku kejutkan dia, tapi akhirnya dia terus tidur dengan nyenyak.

“ Fendi…takkan nak biarkan dia macam tu je. Cepatlah pergi kejut. Kau nak kita tanggung dosa membiarkan dia tidur dan tak solat Subuh. Ni yang aku malas nak berhadapan dengan orang yang macam ni”, leter Sazali.

“ Sabar…Kita nak tarbiyah orang bukan boleh paksa-paksa. Kena berlembut tapi tegas. Aku akan cuba sekali lagi kejutkan dia. Doakan agar dia mudah bangun kali ini”, balasku lalu menghampiri Dahlan yang masih nyenyak tidur. Aku beristighfar berkali-kali dan selawat ke atas junjungan besar nabi Muhammad. Akhirnya…. Dahlan bangun dan sempat tunaikan solat Subuh berjemaah bersama-sama kami. Satu permulaan yang baik.

Dahlan tersenyum memandang aku yang sudah kemas berpakaian untuk ke tempat kerja. Sesekali dia memandang pada diri dia.

“ Kenapa ni Lan, tersenyum sorang-sorang”, tanyaku ingin tahu.

“ Saja. Handsome ya abang pagi ni. Tengok saya ni. Masih kusut masai. Dah mandipun masih nampak comot”, rungut Dahlan sambil menepuk-nepuk pipi kanan dan kirinya.

Aku memegang bahunya.

“ Lan…nak tak petang ni abang bawa Lan pergi potong rambut. Lan nak nampak handsome kan. Nanti abang jadikan Lan ni handsome lebih handsome pada abang. Ok”.

Dahlan diam seketika. Mulutnya muncung bak burung belatuk yang sedang kelaparan.

“ Tapi Lan sayang rambut ni. Dah lima tahun Lan jaga. Takkan senang-senang Lan nak potong. Sayanglah”, balasnya.

“ Lan…dalam Islam mengajar kita agar menjaga kebersihan,menjaga penampilan diri agar lebih baik.Tak pa, kalau Lan rasa dah bersedia nak potong rambut, Lan bagitau abang. Masa tu juga abang akan bawa Lan pergi”, kataku agar Lan lebih mengerti. Dahlan sekadar mengangguk dan tersenyum memandangku.

Dahlan tidak bekerja hari ini. Dia banyak menghabiskan masanya di rumah. Tiba-tiba rumah kami menjadi gamat dengan bunyi bising lagu-lagu metal dan bunyi gitar yang dipetik oleh Dahlan. Sesekali kedengaran suara Dahlan yang memekik-mekik dari dalam bilik.

Akan bersambung...

2 comments:

salam.
permulaan cerita yang baik.
saya menantikan sambungannya, insyaAllah..
semoga saya dan rakan2 pembaca lain juga beroleh manfaat, apatah lagi pembikin cerita ini.
Fateh 'Alaikum

Anonymous
March 20, 2010 at 7:55 PM comment-delete

ye tul 2.
teruja nk tahu kisah selanjutnya..
emm,,mjd 1 praktikal yg heabt bg mereka yg benar2 mengalami situasi yg real..

Anonymous
March 30, 2010 at 2:27 PM comment-delete
Related Posts with Thumbnails