Bersama Menyemarakkan Spirit Dakwah. Islam Untuk Semua.

Jangan Berkira Dengan Allah


Kita ni kalau orang kata “kau ni sembahyang sebab janji buat je ke? autopilot? ” 
 Aih. Marah. 

“biar Allah je yang judge, ok..” katanya.

Tapi, tipulah kalau tak pernah ada rasa macam, “asalkan settle yang wajib sudahlah. Sunat-sunat tu, lah..nama pun sunat..” 

Satunya, kenapalah itu pun nak berkira dengan Allah. Apa salahnya spend masa lebih sikit untuk buat yang sunat-sunat tu. Allah dah bagi macam-macam dah. Yang memang keperluan Dia dah penuhkan, yang kehendak pun Dia bagi juga. Tapi kita, ‘asalkan settle yang wajib sudah.’

Baiklah apakata kita cuba buat analogi; si ayah nya kata dia dah spend duit dah untuk anaknya. Ditanya, dia spend apa? Dia kata, dia bagi makan, pakaian, tempat tinggal dan hantar pergi sekolah.

La..itu dah memang wajib, memang tanggungjawab dia pun. Rela tak rela, memang kena! Tapi ada ke dia belikan si anak tu hadiah yang dia nak sangat-sangat, basikal ke, buku ke, pistol air ke.. Berapa kali si ayah tu belikan kek harijadi, atau bawa pergi bercuti tanpa diminta?
 
Ok analogi lagi: Bayangkan pihak kerajaan satu negara ni kata, dia dah bagi macam-macam pada rakyat. Jadi rakyat kena sokong dia. Kita tanya, bagi apa? Katanya, bekalan air, elektrik, sekolah, jalan raya segala. Hmm, again, itu dah memang wajib. Sesiapa pun kalau disokong menjadi kerajaan, dia akan kena sediakan semua tu.

Habis macam mana?
Ini lah jadinya kalau buat sesuatu ‘sebab syarat’ je. Maksudnya, buat supaya settle tugas je. Bukan sebab nak menghargai pihak sana.

Takkan sama seorang anak yang hantar duit setiap bulan kepada emak dia sebab dia tengok semua anak bila dah besar akan buat macam tu, dengan anak yang hantar duit sebab itu yang termampu dia buat untuk ringankan beban mak dia yang dah tua dan untuk senangkan hati mak dia lepas semua yang mak dia lakukan untuk dia. Erk, macam pusing-pusing sikit, tapi faham kan?

Takkan sama anak yang jenguk ayah dia di kampung hanya sebab dia KENA jenguk, dengan anak yang buat macam tu sebab memang dia NAK jenguk and ambik tahu apa kabar ayah dia tu. 

Pointnya, beribadah sebab memang WAJIB dan KENA itu menunjukkan patuh. Which is bagus, alhamdulillah, syabbbas! Anda cemerlang! 

 “Katakanlah: “Taatilah Allah dan Rasul-Nya; jika kamu berpaling, Maka Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir”. (Ali Imran:32) 

Namun, apalah salah nya kalau taat dan patuh itu diiringi dengan rasa syukur yang diekspresikan dalam bentuk perbuatan – dalam bentuk amal yang extra. 

Misalnya, kan elok di perpanjangkan solat (dengan munasabah) berbanding asyik nak habis cepat-cepat, bacaan pun laju-laju, ayat-ayat ringkas, balik-balik al-kauthar. Kan elok diperbanyakkan sujud (maksudnya kerjakan solat sunat, bukan pandai-pandai menambah bilangan rakaat) tanda tunduk dan syukur pada Allah dan kekuasaanNya. Kalau sudah terjaga di tengah malam tu kemudian tak dapat lelap semula, dan esok pula cuti, apalah salahnya bangun dan bertahajjud. 

“Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah “Sembahyang Tahajjud” padanya sebagai sembahyang tambahan bagimu, semoga Tuhanmu membangkitkan dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji”. (al-Isra’: 79) 
 
Rata-rata kita ni nak cepat-cepat bangun dan pergi selepas dah habis solat. Padahal, bukan ada hal mustahak pun, lepas tu nak sambung tidur. Atau online. Atau jalan-jalan. Eh, takut pula saya cakap macam ni. Sebab saya pun tergolong dalam golongan ini. TT_TT

Baiklah, apapun, marilah kita perbanyakkan ibadah sunat. Kerap-kerap kan berjumpa Dia, biar terjalin hubungan yang rapat dengan Maha Pencipta yang agung itu. Buanglah pemikiran “ala dah nama pun sunat kan, sunat je la..” atau “janji settle yang wajib..” 

Jangan lah kita ni berkira sangat untuk spend masa dan tenaga beribadah kepada Allah, kan Dia dah berikan macam-macam.

Kita selalu dengar, “jagalah hak Allah dan Allah akan menjaga hak kamu”. ihfazillah, yahfazka. Kita nak Allah perkenankan permintaan-permintaan kita, kita nak Allah rezekikan kita, kita nak Allah pelihara dan jaga kita setiap saat. Tapi kita ‘kedekut’ untuk ‘bodek’ Allah lebih sikit. Tak segan ke? Aduh.

Sedangkan Nabi pun bertahajjud sampai bengkak kaki nya. Bukan nak suruh terhapus dosa, Nabi mana ada dosa. Bukan nak suruh murahkan rezeki, Nabi sentiasa merasa cukup dengan rezeki yang baginda ada. Bukan nak suruh dapat pahala lebih sebab nak masuk syurga, Allah kan dah janjikan baginda memang tak ada dosa dan akan masuk syurga, siap boleh syafaatkan umat lagi.

Tapi bila ditanya oleh Aisyah, kenapa baginda rajin macam tu, Baginda menjawab;

“salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur?”  (muttafaq ‘alaih)

Marilah, cari dan adakan masa untuk melebihkan waktu bertemuNya. Pasti Dia mengalu-alukan. Tak perlu berkira sangat masa dan tenaga tu. Ekspresikan syukur dalam perbuatan. ‘Hadiahkan’ Allah dengan pertemuan yang tak disangka-sangka, pasti Dia akan hadiahkan kita dengan nikmat yang tak disangka-sangka. (:
 

1 comments:

mohon keizinan, saya nk copy. eh bukan saya dah...saya letak dlm blog saya sbb sy nk bc lagi utk mgingatkn bila lupe syukran.

May 5, 2012 at 2:57 AM comment-delete
Related Posts with Thumbnails